Sakit Mata Merah Konjungtivitis

Sakit Mata Konjungtivitis adalah suatu peradangan atau infeksi selaput transparan yang berada di permukaan dalam kelopak mata dan yang mengelilingi bola mata bagian luar.

Bila pembuluh darah halus yang berada dalam konjunctiva meradang, maka pembuluh darah ini akan nampak. Itulah sebabnya mengapa bola mata yang berwarna putih menunjukkan warna merah (mata merah). Meskipun mata merah ini mengalami iritasi, hal ini jarang mempengaruhi penglihatan. Pengobatan yang diberikan dapat menghilangkan rasa tidak nyaman pada mata merah ini. Oleh karena mata merah ini dapat menular kepada mata orang lain, maka diagnosis dini dan pengobatan dapat mengurangi penyebaran mata merah. Mata merah dapat disebabkan oleh adanya infeksi dengan virus, bakteri, zat kimia, benda asing atau reaksi alergi. Orang yang memakai lensa kontak harus berhenti memakainya segera setelah menunjukkan  gejala awal mata merah ini.

Konjungtivitis Terbagi Menjadi 2 Jenis :

Konjungtivitis Gonokokal

Bayi baru lahir bisa mendapatkan infeksi gonokokus pada konjungtiva dari ibunya ketika melewati jalan lahir. Karena itu setiap bayi baru lahir mendapatkan tetes mata (biasanya perak nitrat, povidin iodin) atau salep antibiotik (misalnya eritromisin) untuk membunuh bakteri yang bisa menyebabkan konjungtivitis gonokokal.

Orang dewasa bisa mendapatkan konjungtivitis gonokokal melalui hubungan seksual (misalnya jika sperma yang terinfeksi masuk ke dalam mata). Biasanya konjungtivitis hanya menyerang satu mata.

Dalam waktu 12-48 jam setelah infeksi mulai, mata menjadi merah dan nyeri. Jika tidak diobati bisa terbentuk ulkus kornea, abses, perforasi mata bahkan kebutaan. Untuk mengatasi konjungtivitis gonokokal bisa diberikan tablet, suntikan maupun tetes mata yang mengandung antibiotik.

Konjungtivitis Vernalis

Konjungtivitis vernalis adalah salah satu bentuk dari konjungtivitis yang disebabkan oleh faktor alergi, disamping juga dipengaruhi oleh faktor, yakni; iklim, usia, dan jenis kelamin.penyakit ini biasanya mengenai pasien muda antara 3-25 tahun. Pada laki-laki biasanya dimulai pada usia dibawah 10 tahun. Pada umumnya penderita konjungtivitis vernalis mengeluh gatal, mata merah, dan mengeluarkan sekret atau kotoran. Konjungtivitis karena virus atau alergi mengeluarkan kotoran

Gejala Mata Merah Konjungtivitis

Mata merah memperlihatkan adanya:

  1. Kemerahan pada satu mata atau kedua mata;
  2. Rasa gatal pada satu mata atau kedua mata;
  3. Rasa mengganjal pada satu mata atau kedua mata;
  4. Pengeluaran kotoran mata dari satu mata atau kedua mata yang dapat membentuk kerak pada malam hari sehingga pada pagi pagi hari kelopak mata tidak dapat dibuka;
  5. Pengeluaran air mata;
  6. Reflex pupil (anak mata) masih normal;
  7. Ketajaman penglihatan masih normal.

 Penyebab mata merah konjungtivitis

  • Virus,
  • Bakteri,
  • Alergi,
  • Zat Kimia,
  • Benda asing,
  • Saluran air mata yang tersumbat (pada bayi baru lahir).

Faktor resiko terjadinya konjungtivitis, antara lain:

  1. Bersentuhan dengan benda yang menyebabkan alergi;
  2. Bersentuhan dengan penderita konjungtivitis virus dan bakteri;
  3. Mengunakan lensa kontak, sehingga mata dapat memberikan reaksi peradangan mata.

Pencegahan :

  1. Jangan menyentuh mata dengan tangan;
  2. Cuci tangan seserring mungkin;
  3. Gunakan handuk dan kain pembersih muka yang bersih setiap hari;
  4. Jangan meminjamkan handuk atau kain pembersih muka;
  5. Gantilah sarung bantal lebih sering;
  6. Jangan menggunakan kosmetik untuk mata, misalnya mascara;
  7. Jangan meminjamkan kosmetik untuk mata atau peralatan mata pribadi kepada orang lain.

Sumber : Wikipedia

Cara Mengobati Sakit Mata Konjungtivitis

Hal utama yang perlu diperhatikan Untuk Pengobatan Penyakit mata Konjungtivitis  adalah dengan memperhatikan nutrisi tubuh setiap hari, nutrisi tubuh tentunya kita dapat dari bahan makanan yang kita makan, makanan terbaik adalah dengan memperbanyak asupan sayur dan buahan dalam menu harian kita dan tentu saja untuk memaksimalkan nutrisi kita juga perlu suplemen alami. S.Lutena merupakan nutrisi herbal dari berbagai jenis buah dan sayuran yang benar-benar alami dan organik. Kandungan 100% herbal buah dan sayuran serta DHA ikan. S.Lutena/Super Lutein tidak hanya untuk Pengobatan Penyakit mata Konjungtivitis saja tetapi juga untuk memperbaiki gangguan fungsi organ tubuh lainnya.

Fungsi utama S.Lutena adalah memperbaiki metabolisme tubuh dan mengoptimalkan fungsi seluruh organ tubuh agar berfungsi optimal dalam memperbaiki kerusakan sel/saraf pada setiap organ tubuh dan juga memperbaiki sistem imunitas tubuh.

Untuk Informasi Pemesanan Hubungi : 081318619004 – 081918619004

JASA PENGIRIMAN UNTUK SELURUH WILAYAH INDONESIA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *